Sunday, 1 November 2015

Mengembara VS Duduk Diam



   Sesi persekolahan tahun 2015 sudah menutup tirai. Tapi bukan kepada pelajar-pelajar yang bakal duduk peperiksaan awam, seperti Silil Pelajaran Malaysia dan Sijil Tinggi Persekolahan Malaysia  yang insyaAllah akan dijalankan pada tarikh 3 November 2015. 

  Berbalik kepada topik asal entri. Pelajar-pelajar tingkatan satu - empat, kesemuanya sudah bersama menutup tirai sesi persekolahan 2015. Pejam mata hanya beberapa kali sahaja, dari awal tahun, sekarang sudah bulan November. Dan cuti semester ini akan menjadi satu cuti yang SANGAT membosankan bagi sesetengah pelajar yang hanya memerapkan punggung di rumah.

  Ya. Ada juga sesetengah pelajar yang SANGAT gemarkan cuti. Mungkin mereka ini lahir dari golongan pengembara yang mana setiap kali cuti, wajibnya pergi ke sesuatu negeri orang untuk diteroka isinya, yang sebenarnya isinya belum punpernah lagi di rasa oleh penduduk aslinya. Lumrah.
Tapi yalah, ada baiknya juga. Dapatlah sedikit sebanyak membuat otak kita berisi dengan pengalaman-pengalaman yang sedap.

_____________________________________________________________________________


MENGEMBARA ATAU DUDUK DIAM

  Manusia terkadang mengalami dilema, sama ada mahu berjalan-jalan di tanah orang atau hanya berjalan-jalan di atas tanah sendiri. Sebenarnya kedua-duanya ada pro dan kontranya. Ada baik dan ada buruknya.


BAIKNYA MENGEMBARA

  Pelajaran bolehlah kita beli dengan wang ringgit, akan tetapi pengalaman merantau di negeri orang adalah suatu kebanggaan bagi orang-orang yang selalu sahaja duduk di tanah orang lain. Mengembara menang dari segi pengalaman. Kita punya bahan untuk dikongsikan bila duduk-duduk di kedai kopi bersama rakan-rakan yang hanya memasang telinga untuk mendengar cerita kita. Ini suatu perkara yang baik.

BURUK MENGEMBARA

  Saya rasa bukanlah satu keburukan. Ia hanya peneman bagi kebaikan tadi. Kita mengembara ke tempat orang, tapi kita tidak mendapat sedikit puninput yang boleh dikongsi. Ini adalah suatu pembaziran yang amat amat teramat membazir. Hanya membuang wang ringgit ( yang isunya entah ke mana hilangnya) untuk memijak tanah orang. Sama sahaja duduk di sebuah rumah agam tanpa apa-apa peralatan asas kehidupan.

KEBAIKAN DUDUK DIAM

  Ini adalah suatu habit yang akan dilakukan oleh sebilangan orang-orang cendekia. Hanya duduk diam dan memerhatikan gerak langkah orang dan akhirnya, mengkritiknya melalui minda mahupun tulisan tangan, dan akhirnya terhasillah sebuah buku yang dalamnya hanya mengkritik perlakuan orang. Wah ! Ini juga satu kebaikan duduk diam. Kita boleh dilihat sebagai seorang cendekia bila kita hanya duduk di rumah.

BURUK DUDUK DIAM

    Keburukannya adalah apabila orang tidak melihat kita sebagai seorang cendekia. Orang hanya melihat kita sebagai seorang yang dungu, tidak tahu apa-apa, antisosial dan semua yang buruk-buruk pasal kita. Ini juga satu kerugian yang amat besar dalam hidup seseorang pendiam yang ingin dilihat sebagai seorang pendiam.

____________________________________________________________________________


   Sebelum mengakhiri entri ini, saya ingin meminta maaf kepada pembaca yang mugkin tersinggung atau terkecil hati mengenai entri ini. Ia semua bergantung kepada pandangan dan pemikiran saudara semua, sama ada ingin melihat entri ini sebagai sebuah entri satira, mahupun entri satria yang mahu dilihat sebagai seorang yang cendekia.

  Juga ingin diucapkan SEMOGA BERJAYA kepada abang-abang dan kakak-kakak yang bakal menduduki SPM dan STPM. Semoga dipermudahkan Allah Ya Rabb.

No comments:

Post a Comment